Dr. Zulkifli T4k Galak Suami Jadi Suri Rum4h. Dia Beritahu Sebab Ken4pa

PUTRAJAYA – Huku.m bagi suami menjadi suri rumah adalah tidak digal4kkan jika tidak diredai oleh isteri.

Itu penjelasan diberikan bekas Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama), Datuk Seri Dr. Zulkifli Mohamad al-Bakri berhubung isu suami tidak bekerja dan menjadi suri rumah.

Zulkifli berkata, jika isteri mered4inya (suami menjadi suri rumah) maka, itu dibenarkan seperti mana diharuskan untuk suami mem4kan m4har isteri sekiranya dibenarkan.

Menurutnya, tindakan isteri membantu keluarga adalah satu tindakan terpuj1 dan peng0rbanan yang wajib diterima kasih oleh suami.

“Isteri tersebut juga hendaklah bersyukur kerana masih mempunyai suami yang baik sekalipun beliau diuji tanpa pek3rjaan. Ini kerana, ada juga terdapat musib4h dalam kehidupan berkeluarga apabila suami bukan dari kalangan yang baik.

“Justeru, hendaklah isteri bers4bar dalam situ4si seperti ini dan sentiasa berbincang dengan penuh harmoni antara suami isteri,” katanya.

Katanya, matlamat kehidupan adalah mencari m4rdhatillah (kered4an Allah) dan kebahagiaan dalam hidup.

Zulkifli berkata, beliau menasihatkan suami supaya hendaklah sentiasa berusaha dan mencuba untuk mencari pekerjaan dalam men4fkahkan kepada isteri serta keluarganya.

Sal4h ke Suami Jadi Suri Rumah?
“Saya berusia awal 30-an, berkahwin dengan seorang pegawai di sebuah syarikat swast4 yang sangat sibuk dan berjawatan tinggi. Namanya, Shira (bukan nama sebenar). Kami dikurniakan tiga orang anak, seorang perempuan dan dua lelaki berusia antara dua hingga lapan tahun.

“Sebelum bernikah dengan Shira, saya bekerja di sebuah syarikat penerbitan selama 10 tahun dengan gaji yang tidak seberapa dan cukup-cukup makan.

“Alhamdulillah, saya ditemukan jodoh dengan seorang wanita yang ada kedudukan, berpelajaran dan berjawatan tinggi.

“Perkahwinan kami merubah keadaan. Saya tidak lagi sus4h seperti dahulu.

“Makan minum dan perbelanjaan saya mencukupi setelah hidup bersama Shira. Dia menjaga saya dengan baik dan memberi perhatian 100 peratus terhadap saya. Sikapnya itu menjadikan saya semakin sayang kepadanya.

“Apabila Shira meng4ndungkan anak sulung kami, dia meminta saya berhenti kerja dan menjaga rumah tangga kami. Dia memberi saya gaji lebih daripada apa yang saya peroleh di tempat kerja saya.

“Demi rumah tangga dan anak yang bakal lahir, saya setuju dan yakin kepu.tusan saya berhenti kerja dan menjadi suri rumah tangga sepenuh masa adalah paling tepat. Lagipun gaji saya tidak seberapa berbanding dengan gaji Shira.

“Saya yakin dengan g4njaran yang dia janji akan berikan kepada saya sudah cukup untuk saya berbelanja. Saya juga yakin yang kami akan bahagia dengan cara kami.

“Perancangan kami berjalan lancar. Shira mengotakan janjinya walaupun saya terpaks4 buat semua kerja dalam rumah, mem4sak dan menjaga anak dan ke pasar membeli keperluan dapur.

“Saya bangun awal setiap hari untuk menyediakan sarapan Shira. Setelah dia ke pejabat, saya meneruskan tugas saya di rumah seperti isteri-isteri lain. Bezanya saya seorang suami. Tapi saya gembira dengan kehidupan ini.

“Shira tidak pernah membeb4nkan saya dengan kerja rumah. Jika dia tidak bekerja dan tidak ada urusan di luar, pasti dia akan membantu saya di dapur, melakukan apa yang patut sambil melayan anak-anak kami.

“Dia seorang isteri yang sangat memahami walaupun di pejabat, dia ada ramai kakitangan. Di rumah, dia tetap menghorm4ti saya sebagai suami. Tidak pernah dia menj3rit atau mem4rahi saya. Sikapnya itu menyebabkan saya semakin sayang dan red4 dengan jodoh kami.

“Di sebalik kebahagiaan yang saya nikmati bersama Shira, saya dipul4u keluarga yang menyifatkan saya menjadi hamb4 isteri. Ibu bapa dan keluarga saya sangat mar4h apabila mendapat tahu saya berhenti kerja dan menjadi suri rumah tangga.

“Malah ibu saya kecew4 dengan tind4kan saya walaupun saya tidak pernah lupa mengirim wang kepadanya setiap bulan seperti mana sebelum ini. Wang yang saya hantar itu adalah duit gaji yang saya terima daripada Shira setiap bulan.

“Kata ibu, saya tidak ada marvah kerana membiarkan isteri mengatur hidup saya. Malah ibu tidak pernah datang ke rumah saya sejak saya berhenti kerja. Dia tidak s4nggup melihat saya membuat semua kerja rumah. Memb4suh berak kencing anak-anak kami ketika mereka masih kecil, mem4sak dan melipat kain.

“Pernah ibu men4ngis bila melihat saya buat semua kerja rumah tetapi saya jelaskan kepadanya yang saya dengan ikhlas buat semua itu demi kebahagiaan rumah tangga saya, sedangkan kata ibu…,itu semua t4nggungjawab isteri saya, Shira.

“Ibu sed1h sebab Shira yang keluar mencari rezeki, sedangkan saya duduk di rumah mengambil alih tanggu.ngjawabnya sebagai isteri. Biarpun saya telah jelaskan dengan baik kepada ibu, tetapi saya g4gal menyakinkan ibu tentang niat baik saya.

“Akhirnya ibu mer4juk dan tidak lagi mahu berkunjung ke rumah saya dan saya tidak lagi dapat bermanj4 dengan ibu. Jika saya sekeluarga balik ke rumah ibu, satu keluarga tidak melayan kami. Shira dan anak-anak ters1nggung. Akhirnya, saya buat keputu.san tidak balik ke rumah lagi.

“Tapi saya tidak kes4l dengan apa yang saya lalui sebab saya tahu, satu hari nanti ibu dan keluarga saya akan faham dan menerima kami semula. Setiap hari, saya berdoa dan tidak pernah pu.tus asa.

“Shira juga sama seperti saya. Dia tidak kecil h4ti dengan apa yang berlaku dan menyifatkan ini sebagai uji4n Allah untuk kami. Pernah juga dia mencadangkan saya berniaga tetapi saya menol4k kerana saya tahu saya tidak dapat melakukannya sebab tidak ada pengalaman bisnes.

“Saya selesa dengan apa yang saya buat sekarang. Tambahan pula Shira ada membeli kebun berhampiran bandar tempat tinggal kami. Hujung minggu, kami sekeluarga ke sana untuk berehat. Saya bercu.cuk tanam di situ untuk memenuhi masa lapang.

“Saya gembira kerana selain buat kerja rumah, saya ada tugas lain yang boleh menambah rezeki kami sekeluarga. Saya juga berharap satu hari nanti, keluarga saya akan membuka mata dengan kehidupan saya ini.

“Walaupun sed1h kerana keluarga tidak dapat menerima cara hidup saya yang luar biasa ini, saya yakin satu hari nanti, mereka akan menerima saya, Shira dan anak-anak kami. Saya akan tunggu saat itu tiba.

“Biarlah buat sementara ini, saya ikut keadaan. Lambat laun masanya akan tiba. Saya yakin dengan perancangan Allah. Saya harap saya boleh terus bersabar dengan apa yang berlaku.

“Di sebalik j1wa saya yang k4cau ini, saya tidak pernah pu.tus asa untuk memujuk ibu. Saya berdoa agar seker4s mana pun hati seorang ibu, satu hari dia akan l3mbut juga.

“Biarlah apa orang nak kata tentang rumah tangga saya, saya red4 dengan segalanya. Saya bahagia dengan cara saya. Saya tahu pada masa ini, ramai suami yang tidak bekerja dan tinggal di rumah menjaga aak-anak dan mengurus rumah tangga.

“Bukan jadi satu kes4lahan pun dengan keadaan itu tetapi biasalah masyarakat kita, kep0h dan semua tidak manis di mata. Kalau kita sudah red4, orang lain peduli apa?

“Apa yang saya kongs1 dengan anda adalah pengalaman saya. Tidak semua apa yang kita inginkan dapat kita peroleh. Ada yang dapat, ada yang tidak.

“Ada juga ketikanya Allah uj1 dengan uj1an untuk melihat kesab4ran kita seperti mana yang saya lalui.

“Saya harap saya akan mendapat kebahagiaan itu dalam masa terdekat. Itulah doa dan harapan saya,” Fazil men4matkan ceritanya.

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan Share Ya. Jangan Lupa juga untuk follow kami di Fb MESSAGE

PERHATIAN : KEPADA PEMBACA SEMUA JANGAN TINGGALKAN KOMEN HIN44N ATAUPUN CAC14N.

Pihak MESSAGE tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak  MESSAGE juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Terima kasih.

About admin

Check Also

Selepas Tular Gambar Rumah Dek4t Pangsapuri Berub4h Jadi Teres, Ini Jawapann Dari MBPJ

  Kuala Lumpur – “Rumah flat, selera teres.” Itu antara reaksi netizen selepas melihat gambar yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published.